Dasar Pemerintah Mendorong Penggunaan Cashless

Gerakan Nasional Non Tunai merupakan gerakan yang diinisiasi oleh pemerintah demi bisa mendorong masyarakat untuk beralih ke sebuah transaksi non tunai. Presiden Joko Widodo menjadi salah satu orang yang sangat vokal menyuarakan gerakan ini. Sebagai orang nomor satu di Indonesia, tentunya suara presiden menjadi alasan para menteri di bawahnya untuk menyuarakan hal yang sama sekaligus menyiapkan sarana dan prasarana yang bisa mendukung gerakan ini secara nasional. Jika melihat dari keuntungannya, tentu saja program pembayaran cashless sangat unggul dibandingkan dengan pembayaran tunai.

Ada banyak kelebihan yang seharusnya membuat orang dengan senang hati berpindah dari transaksi tunai ke non tunai. Namun seperti biasanya, semua hal baru sangat susah untuk diterima meskipun banyak kelebihan yang ditawarkan. Meskipun banyak sekali lubang kekurangan yang dimiliki oleh transaksi tunai dan bisa ditambal jika menggunakan transaksi non tunai tetap saja butuh proses untuk membiasakan orang mau menerima pembayaran cashless. Orang-orang akan semakin menerima sebuah pergeseran kebisaan dari transaksi tunai ke non tunai ketik sudah dibiasakan. Proses pembiasaan ini yang cukup membutuhkan waktu yang banyak.

Yang Menarik Dari Transaksi Cashless

Akibat adanya dorongan pemerintah dalam sebuah Gerakan Nasional Non Tunai banyak sekali hal yang menarik terjadi akibat pergeseran metode pembayaran. Jika anda cermati akan banyak sekali hal menarik yang menjadi akibat adanya pembayaran cashless. Di antaranya ;

  • E-money Bukan Barang Baru

Meskipun penggunaan uang elektronik baru ramai belakangan ini, sebenarnya menurut data, e-money sudah ada sejak tahun 2007. Pada saat awal dikenalkan sebagai metode pembayaran yang sah, orang tidak terlalu peduli dengan hal ini karena beberapa alasan. Yang pertama belum banyak merchant yang bisa menerima pembayaran ini. Merchant yang terbatas memang menjadi faktor utama yang menjadikan uang elektronik tidak ramai pengguna.

Selain itu kampanye yang dilakukan juga tidak cukup masif alias angin-anginan yang membuat masyarakat acuh tak acuh dengan uang elektronik. Masyarakat mulai mau mencoba menggunakan uang elektronik ketika semua orang bersuara mengenai program cashless ini, selain itu masyarakat juga sudah percaya karena infrastruktur untuk melakukan pembayaran ini sudah mulai banyak dan merata. Orang tidak akan mengalami kendala seperti kesusahan mencari merchant.

  • Diramaikan Karena E-toll

Jika ditanyakan apa yang paling banyak berperan untuk menggeser transaksi menggunakan non tunai, jawabannya adalah tol. Masyarakat Indonesia memang dipaksa untuk terbiasa menggunakan uang elektronik. Cara yang paling frontal dilakukan pemerintah adalah dengan mewajibkan semua pengguna jalan tol untuk bertransaksi menggunakan e-money. Dengan cara ini terbukti dengan peningkatan jumlah transaksi non tunai sejak seluruh ruas tol di Indonesia mewajibkan transaksi non tunai. Dengan transaksi non tunai juga yang menyebabkan kemacetan panjang di gardu pembayaran tol bisa lebih berkurang secara signifikan karena bertransaksi dengan uang elektronik bisa dilakukan lebih cepat dibandingkan dengan uang tunai.

  • Paling Banyak Digunakan Untuk Transportasi

Selain karena faktor jalan tol yang hanya menerima transaksi non tunai, transportasi online berada pada tingkat kedua dilihat dari banyaknya jumlah transaksi non tunai yang terjadi di Indonesia. Saat ini provider transportasi online memberikan diskon pembayaran sebesar tiga puluh persen untuk semua transaksi menggunakan uang elektronik. Hal ini cukup menarik para pengguna jasa transportasi online, sehingga banyak yang memanfaatkan uang elektronik demi mendapatkan diskon dari provider transportasi online. Meskipun pada awalnya dikeluhkan oleh para mitra transportasi online, lama kelamaan orang terbiasa dengan penggunaan uang elektronik sebagai pembayaran karena tidak ada pihak yang dirugikan.

  • Pegawai Kantoran Pengguna Terbanyak

Jika dilihat dari profesi pengguna uang elektronik, pegawai kantoran berada diposisi teratas penyumbang terbesar sebuah transaksi cashless. Kehidupan para pegawai kantoran yang cukup mobile dan sering menggunakan transportasi umum membuat transaksi non tunai meningkat di kalangan masyarakat dengan profesi pegawai kantoran. Selain itu pegawai kantoran juga merupakan salah satu golongan profesi yang paling mudah menerima perubahan. Kecepatan dan minim resiko kesalahan dalam transaksi juga membuat pegawai kantoran merasa sangat nyaman menggunakan e-money.

Alasan Jakarta Menjadi Pusat Transaksi Cashless

Salah satu hal yang paling unik dan menarik terjadi adalah transaksi menggunakan uang elektronik banyak dilakukan di Jakarta. Bisa dikatakan Jakarta merupakan pusat dari transaksi cashless. Alasan banyaknya transaksi cashless di Jakarta adalah karena Jakarta merupakan pusat ekonomi nasional yang membuat banyak para pegawai kantoran berkumpul di kota ini. Sesuai data di atas, pegawai kantoran merupakan konsumen utama pengguna uang elektronik. Yang kedua Jakarta lebih siap secara infrastruktur pembayaran dengan uang elektronik. Yang ketiga, semua moda transportasi bisa dilakukan pembayaran cashless. Semua kebutuhan dan kebiasaan penggunaan transaksi cashless memang terpusat di Jakarta.

Share Button